Siapa sih yang bawa budaya resepsi?!

Mir: Tau gak, anaknya rasul aja ga pake resepsi heboh dan maharnya cuma gandum ato apa gt -pokoknya nothing fancy-, ini kenapa cuma anak TaCia aja kok rempong dan mahal banget sihhhhhhh mau nikah?

TaCia: ehh jaman dulu gandum mahal taukk.

Mir: yaudahlah kl gt kita ikutin sunnah rasul aja, resepsi dan maharku pake koko krunch aja, dari gandum utuh tuhh.

T: ₩×&&$&^=&#&@*@&=^=^#

Itulah sekelumit obrolan banyolan yang tercipta dengan bokap setelah gue membaca dengan seksama email yang masuk dari para vendor pernikahan. MAHAL BANGET BUSET.

Bukan nikahnya yang mahal, paling bayar penghulu dan mengurus syarat2 pernikahannya aja berapa sih. Menurut pengalaman orang sekitar sih, murah. Jadi mahal karna banyak yang berpikiran termasuk bapak ku tercinta kalo abs nikah tuh ga afdol kalo gak bikin acara. Hwaaaaaaaaaa. Iya iya gw ngerti orgtua pgn ngundang2 temen2nya dst dst dst. Tapi gw ini kan anak terakhir dr 4 bersaudara yg smuanya ud menikah. Jadi harusnya udah cukup dongg acara undang mengundangnya? Hiks.

Pernikahan impian gw adalah pernikahan yang sah di mata agama, negara, saudara, dan sahabat. Melakukan akad nikah yang sakral dirumah atau masjid didekat rumah, dihadiri oleh saudara&kerabat dekat dan sahabat2 tersayang, dilanjutkan dengan makan siang bersama dirumah. Syukuran kecil2an lah. Yang setelah gw hitung2, ga akan lebih dari 30 juta. Aaahh mirza senang, audy senang, dompet senang, tapi kayaknya ta cia -yg punya temen&kolega bejibun- gak senang. Hahahaha.

Bukannya kenapa2, utk mengadakan resepsi, yg sederhana sekalipun, akan membutuhkan dana minimal 100 juta. Dan calon suami gak ingin merepotkan keluarga dengan meminta bantuan finansial dari siapa2. Dari waktu mulai pacaran smp ke rencana pernikahan cuma selang 8 bulan or so, gimana caranya suami gw yg notabene masih mudaa, masih fresh dalam meniti karir dan harus mempersiapkan seserahan,  mahar serta “kehidupan setelah menikah” such as; rumah kontrakan yang memadai berikut isi rumahnya bisaa punya min. 100 juta untuk dibuang2.

No, we can’t afford that. Eventho’ maybe we have the money, i won’t.

Mending buat nyicil rumah,cing!

Tapi yahh, kalo keinginan ayah tercinta hrs ada resepsi, okelah. Gw pun sudah berhasil membujuk calon suami utk tulus ikhlas menerima bantuan, jika memang diperlukan.

Tapi tetep aja gue gemes bangeeettt.
Siapa sih yang bawa budaya resepsi?!

Ciao!

-mir-

jangan buang sampah sembarangan ya 🙂

Advertisements